Thursday, April 22, 2010

Tiang agama

Sejak dua menjak ni kecanggihan teknologi mampu merungkai kehebatan solat dari perspektif sains. Malahan orang kafir tak kurang rasa kagum dan takjub dengan cara solat orang islam yang mampu memberi manfaat pada keseluruhan anggota badan baik dari segi fizikal dan spiritual. Alhamdulillah. Dengan ilmu pinjaman yang diberi Allah untuk hamba-hambaNYA teroka. Tapi sebenarnya keajaiban, kelebihan solat dah diceritakan dalam Al-Qur'an lebih ribuan tahun lampau..Hari ni kita kembali membuka, melihat dan menyedari bahawa memang solat memberi pelbagai manfaat..untuk umat islam khasnya, baik fizikal, mental dan spiritual, solat satu jalan untuk menghubungkan diri dengan Allah Yang Agung..Saat bertemu Allah yang Satu..

Dari puluhan solat pada awalnya diperintahkan Allah kepada Muhammad S.A.W. Kemudian dikurangkan sehingga 5 waktu yang wajib itu, kekadang kita masih alpa dan serasa berat sekali untuk melaksanakannya. Walha telah dinyatakan bahawa ".........dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.". Mahu khusyuk dalam solat juga bukan perkara mudah..Malahan, dari awal untuk berwudhu' sudah perlu bersihkan hati untuk melupakan segala hal dunia. Tatkala takbirratul ihram diangkat, macam2 yang terlayang di depan mata. Dalam fikiran lagi yang dikacau...dengan hati yang masih belum tumpu pada solat..Sungguh, memang khusyu' solat begitu payah..beruntung bagi yang memperoleh dan kita perlu cuba untuk mendapatkan khusyu' solat..

Bukan mudah menjaga tiang agama islam..satu ditinggalkan ibarat meruntuhkan sebuah rumah yang berdiri kukuh dengan tiang-tiangnya..hanya 5 yang telah disusun waktunya yang penuh fleksibel dan sesuai untuk kita..dari mula bangun tidur, di tengahari yang keletihan dengan segala macam kerja dan kemudian di waktu asar..jika kita mahu ada makan kudapan petang, rohani kita juga lebih lagi perlukan makanan rohani yang wajib itu..kemudian di awal menginjak malam, lagi, kita sujud padaNYA dan di waktu rehat malam itu yang terakhir ibadah wajib itu dituntut..ibaratkan saja kelimanya seperti waktu kita makan.. malahan lebih dari itu sebenarnya..

Wednesday, April 21, 2010

yang tak dapat kita elak...

yang namanya malaikat maut tu siapa ya? ingat lagi tak apa yang ustaz ustazah cakap kat sekolah dulu?ingat yang mak ayah ajar kita dulu?ye dulu..masa kecik-kecik kan kita hafal nama-nama bulan islam, nama-nama rasul, nama-nama malaikat ni..mesti ingat lagi kan?

malaikat izrail..kekadang takutnya kita nak membicarakan sebut namanya, nak membicarakan persoalan kematian..pastinya ada yang kata "hish, mulut tu"..em, hakikatnya, kita semua kena kembali mengadap YANG MEMBERI NYAWA..kekadang kita lupa sangat yang kita ni akan mati..ya mati..putus nyawa dari badan..tapi ingat tak satu ayat Allah..“Janganlah kamu menyangka orang yang gugur berjuang pada jalan Allah itu mati. Sesungguhnya mereka itu hidup dan diberi rezeki oleh Allah.” (Ali Imran: 169) wah, beruntung yang tergolong dalam golongan ini kan? ya kita juga boleh..insyallah..

Mati itu sesuatu yang pasti dan tak kan mungkin ada yang dapat mengelak..sedang sejarah dahulu pun dah memberitahu kita bahawa pasti itu pasti..lagi, dalam qur'an panduan hidup kita sudah jelas, dinyatakan bahawa yang mati itu pasti.."Dimana sahaja kamu berada pasti maut akan mendatangi kamu, walaupun kamu berada dalam kubu yang kuat atau teguh"……..An-Nisa' ayat : 78..

Diibaratkan di pintu rumah, malaikat maut datang menjengah kita..bila sampai masanya yang ditetapkan Allah, dah diperintahkan oleh Allah untuk Malaikat Izrail untuk mencabut nyawa hamba Allah tanpa lewat atau cepat sesaat pun..dan kita lagi tak kan mungkin boleh katakan "stop, stop, jangan dulu diambil nyawaku..."kira sampai masa itu, tetap diambil nyawa yang dipinjam ini..hanya kira belum masanya, maka itu timbul yang istilah "berpantang maut sebelum ajal"..Allah dah menetapkan semuanya..

Entah dalam keadaan apa kita akan pergi mengadapNYA? husnul khatimah atau su'ul khatimah..pastinya kita ingin dalam husnul khatimah, jadinya, bagaimana pula persiapan kita untuk mencapai kematian dan pengakhiran hidup di dunia yang dengan cara yang baik.. moga bumi Allah menerima kita kembali kepada pencipta..dalam tanah dari mana kita berasal.. moga Allah juga inigin bertemu kita dengan redhaNYA..amin, insya-allah..

video